Tukang Hutang Yang Model Begini Harus Dimusnahkan Dari Bumi

Katanya, orang pelit itu kuburannya sempit. Menurut gue, pelit atau nggak pelit, kuburannya mah bakal sempit. Paling ukurannya cuma 2x1 meter. Mana ada yang ukuran kuburannya 3 hektar dilengkapi dapur, kolam renang dan gym? 

Tapi meskipun gue nggak percaya mitos itu, gue juga tetep nggak mau jadi orang pelit. Setiap ada temen butuh bantuan, sebisa mungkin gue tolong. Karena gue percaya bahwa ada karma baik maupun karma buruk. Masalahnya, banyak orang yang abis dibantu malah lupa atau sok lupa. Seakan-akan mereka abis disrempet roket Rusia tepat di kepala, dan Amnesia.

Akhir-akhir ini gue gedeg banget. Gue pernah punya temen banyak. Kita sering barengan dalam suka duka. Nongkrong bareng, jalan bareng, atau bahkan nginep bareng-bareng. Tapi akhir-akhir ini, gue hampir nggak punya temen nongkrong lagi. Pada ke mana temen-temen gue? Pada kabur. Ngilang.

Kenapa mereka ngilang? Nggak.. Mereka nggak meninggal, atau sibuk nanem padi di gurun Sahara kok. Mereka ngilang setelah mereka ngutang. Iya, ada yang sengaja menjauh, ada yang sengaja menghilang sama sekali. Ntah karena malu nggak bisa bayar hutang, atau memang nggak mau bayar hutang. Hal ini yang bikin gue suka mendadak emosi kalo ada temen lain yang kesusahan terus bilang mau ngutang. Gue trauma, jangan-jangan abis gue pinjemin duit, dia juga ngilang? Gue udah kenyang dengan realita kehilangan teman gara-gara utang. Nyokap gue pernah bilang,

"Kalo temenmu meninggalkanmu setelah mereka ngutang ke kamu, artinya mereka menghargai pertemanan kalian dengan uang segitu. Nggak apa-apa kehilangan teman yang kayak gitu."

Emang sih, gapapa kehilangan temen yang brengsek. Tapi punya temen-temen brengsek, kadang terasa lebih baik daripada nggak punya temen sama sekali. Hidup terasa sepi. :(

Oke, berdasarkan fakta-fakta yang udah gue alamin, gue mau sharing kepada kalian bagaimana etikanya orang yang punya hutang. Biar kalian nggak dicap sebagai makhluk yang nggak tau terima kasih maupun nggak bertanggung jawab, sebaiknya jangan sampai jadi tukang hutang yang begini:

Nggak Bayar
Minjem uang dan akhirnya dipinjemin pas butuh itu rasanya emang menyenangkan. Tapi sebagian orang lupa mengartikan hal itu. Mereka salah mengartikan antara "dipinjemin" dan "dikasih". Jadinya, pas mereka udah punya duit, mereka nggak kepikiran buat balikin uang yang mereka pinjem.

Dan yang paling sering kejadian, orang suka lupa mereka ngutang kalo cara mereka minjem adalah dengan kalimat, "Tolong beliin pake duit lo dulu ya~"

Hayo.. Siapa yang pernah ngelakuin hal serupa? :p

Nggak Ngabarin
Sebenernya gue adalah tipe orang yang nggak bakal rewel pas temen ngutang duit. Gue nggak bakal ngejar-ngejar atau nagih-nagih. Tapi dengan catatan, orangnya rajin ngabarin kalo dia belum mampu balikin duitnya. Dengan mengakui hal itu, gue bisa narik kesimpulan bahwa dia masih inget akan hutangnya. Gue masih bisa mempercayai dia.


Nah, kalo orangnya nggak pernah ngabarin atau sok lupa dengan hutangnya, tentu bikin gue khawatir dong. Kalo gue ingetin, gue dikira nagih. Tapi kalo nggak diingetin, orangnya juga melanjutkan hidup dengan damai. Rasanya kayak pengin bikinin tattoo di jidatnya bertuliskan, "Bayar utang lo ya!"

Apa sih susahnya bilang, "Hey bro.. Maaf ya, harusnya hari ini aku bayar hutang, tapi ternyata belum ada uangnya. Aku janji, minggu depan aku bayar ya~"?

Kalimat sesimpel itu kalo diucapin sebelum ditagih/diingetin, udah cukup membuat si pemilik uang ngerasa tenang kok. Karena kalimat itu menunjukkan kalo yang ngutang itu masih mengingat tanggung jawabnya kepada si pemilik uang.

Tetep Bisa Pamer
Pernah nggak, lo ngalamin punya temen yang ngutang ke elo, tiap ditagih dia bilang belum punya, tapi ternyata dia upload foto-foto belanjaannya di sosial media? 


Gue juga pernah ngalamin hal serupa. Pas dia pamer belanjaannya di Facebook, gue screenshoot chat dia yang berisi permohonan maaf karena belum bisa bayar hutang, terus gue upload ke kolom komentarnya. Endingnya gue di-unfriend.

Mbok orang kalo masih ngerasa punya hutang ke orang tuh hormatin orang yang udah bantuin to. Kalopun belum niat balikin, ya jangan pamer-pamer lah. Jangan jadi makhluk bermuka dua, melas-melas pas ditagih, tapi tetep rajin belanja dengan gigih. Kok bisa sih, bangga mamerin harta hasil nipu orang-orang yang sudah memberikan kepercayaannya?

Lebih Galak
Wajarnya, orang yang minjemin duit itu harusnya lebih tegas kepada orang yang minjem. Soalnya orang yang minjemin itu punya hak untuk menuntut tanggung jawab dari si peminjam. Tapi pada prakteknya, banyak peminjam yang lebih galak daripada si pemilik uang pas ditagih. Mulai dari kalimat, "Lo kok perhitungan banget sih?! Temen macam apa lo?!"

Sampai kalimat, "EMANG GUE PUNYA UTANG YA? KAPAN? MANA BUKTINYA? JANGAN FITNAH LO YA! GUE LAPORIN POLISI NIH!"

Makhluk kayak gini sebaiknya dikubur di liang lahat dengan ukuran 50cm x 50cm posisi kayang.

Ngilang
Ini tipe tukang hutang yang paling menyebalkan buat gue. Modus mereka: Deketin-> Baikin -> Ngutang -> Kabur -> Nyari temen lain -> Baikin -> Ngutang -> Kabur -> Gitu terus siklusnya sampai ISIS bikin markas di Bulan.

Tipe tukang ngutang yang kayak gini bener-bener bikin gue takut untuk berteman, dan takut buat bantuin temen yang butuh duit lagi. Gara-gara orang yang kayak gini, gue selalu suudzon tiap ada temen bilang butuh duit. Jadi, tiap ada temen bilang mau ngutang, gue nganggep itu adalah cara pamitan mereka. Soalnya yang sering kejadian, kalo pas mau ngutang mereka tuh ngemis-ngemis sepenuh hati, tapi abis dihutangi mereka bakal ngilang ditelan bumi.

Saran gue buat kalian yang punya temen semacam ini, sadarin aja mereka. Jangan ragu buat nagih hak lo. Mulai dari cara yang baik-baik, dengan ngomong pelan-pelan dari hati ke hati. Kalo mereka nggak mau beritikad baik juga, pake jalan yang rese juga gapapa. Kan itu pilihan mereka sendiri. Tagih di sosial media, di chat, di kolom komentar, tagih pas ketemu, tagih via pengumuman radio, bebas. Kadang untuk mengalahkan orang yang rese, kita harus lebih rese. :p


Tapi berkat orang-orang yang kayak gini, gue jadi belajar. Saat ada temen mau ngutang, gue nggak bakal ngasih uang dengan jumlah sesuai permintaannya. Gue bakal ngasih uang dengan jumlah yang bisa gue ikhlasin kalo nggak balik aja. Jadinya kalo pun tuh orang nggak balikin duitnya gue nggak nyesek-nyesek amat, dan silaturahmi tetep terjaga karena gue nggak dicap pelit.

Buat yang suka ngutang dan rese, inget ye.. Kalo lo suka nunda hak orang lain, Tuhan juga nggak bakal segan-segan buat nunda hak lo untuk berbahagia. Sekali lo pernah ngecewain orang yang mau bantuin elo, jangan nyesel kalo lain kali dia nggak mau bantuin lo lagi meski lo dapet musibah yang lebih ngeri. Soalnya kepercayaan itu kayak tulang angkle, sekali pernah cidera, nggak bisa pulih seperti semula. Lagian kenapa sih, lebih milih hidup dengan penuh rasa sungkan, khawatir, dan takut ketemu orang karena banyak hutang demi kesenangan sesaat doang? Please remember..

Karma is a bitch. It would force you to pay, after you have enough fun!

Yap.. Itu aja uneg-uneg gue sekarang. Makasih udah nyempetin waktu berharganya buat baca tulisan ini. Kalo kalian pernah ngalamin hal serupa sama tukang hutang rese, silakan share di kolom komentar ya!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cara Membuat Jus Buah Naga Segar Simple

Cara Membuat Jus Buah Naga Segar Simple merupakan tutorial bagaimana membuat buah naga menjadi segar. Alternatif untuk anda yang bosan denga...