Hal-hal Yang Bikin Twitter Jadi Nggak Seru

Tadi gue ketemu sama sahabat-sahabat gue yang pernah selalu kompakan mengguncang twitter bareng. Gue punya dua sahabat yang masih jalan ampe sekarang, dan dulu orang-orang suka nyebut kami Trio SPBU (Shitlicious, Poconggg, Benakribo Unyu!). Dulu kami sering seru-seruan di twitter. Mulai dari saling bully (tanpa melukai hati), sampai bikin komik strip komedi. Untuk contoh komik SPBU, silakan cek di sini.

Nggak kerasa, 3 tahun sudah kami saling sibuk dengan dunia masing-masing. Arief (poconggg) sibuk main Ask.fm, Benakribo sibuk ngurusin Indovidgram, dan gue sibuk nolakin cewek-cewek.

Banyak perubahan yang terjadi di dalam diri kita memang. Coba lihat foto di bawah ini:
SPBU versi 2012 dan 2015

Iya, kita semua melebar, kecuali Arief, dia malah memendek. Mungkin dia lagi ikut trend dunia otomotif, jadinya kakinya diceperin.

Sepulangnya dari reunian bareng mereka, gue jadi kepikiran, kenapa twitter sekarang nggak seru kayak dulu? Ramenya sih masih rame, tapi kok atmosfirnya nggak semenyenangkan dulu ya? Di mana tiap buka TL tuh kita jadi susah buat mingkem. Ngakak mulu. Nggak cuma pagi, siang, sore. Bahkan saat sahur pun, orang-orang pada becanda mulu di twitter. Sekarang? Isinya orang berantem mulu. Twitter kayak kehilangan jiwa para penggunanya.

Terus, apa aja sih yang bikin twitter jadi kayak gini? Gue udah ngelakuin riset dan survey dengan peserta 100 petani di dusun Wonokriyo. Hasil dari jawaban-jawaban mereka, akhirnya mengerucut pada 5 hal di bawah ini:

1. Bot
"EH! Kamu kan yang dibahas di detik.com itu kan? Nih cek: bit.ly/bitititit"
"Kamu lagi digossipin sama temenmu tuh. Cek deh: bit.ly/ititititit"

Yang rajin main twitter pasti pernah ngeliat mention semacam itu. Apakah itu beneran? Enggak. Itu adalah scam. Biasanya kalo kita klik linknya, kita bakal disuruh login pake username dan password twitter kita. Terus? Ya endingnya akun kita malah hilang karena halaman loginnya itu palsu. Data yang kita tulis buat login itu, meluncur ke database si hacker.

Emang buat apa orang main scam gini?

Inget zaman pilpres? Di mana ada ribuan orang bikin Trending Topic dengan nama seorang politikus? Pas dicek hashtagnya, ternyata ribuan akun itu ngetwitnya sama persis, bahkan sampai tanda bacanya pun sama. Gimana bisa gitu? Tentunya ribuan orang itu nggak lagi duduk bareng di stadion terus iseng bilang "Eh.. Ngetwit sama persis yuk!" Tapi itu adalah ribuan akun orang yang udah kena hack, lalu dikendalikan oleh orang yang sama dengan sebuah tweet yang dikirimkan secara bersama-sama. Para hacker ini menjual jasa pembuatan trending topic kepada politikus yang sedang kampanye. Modalnya cuma pake akun-akun orang lain yang sukses mereka colong. Easy money, right?!

Nah, berkat kasus scam ini, ratusan ribu orang kehilangan akun twitternya. Biasanya, mereka malas untuk membuat akun lagi karena harus memulai semua dari awal. Nyari followers lagi, TL sepi lagi. So, sebagian orang yang udah kena hack, biasanya milih pensiun sekalian.

2. Social Media Menjamur
Dulu emang udah ada instagram, tapi baru untuk iOS/iPhone. Sekarang, IG sudah disupport oleh Android, jadi pengguna IG pun meluas. Ditambah lagi, ada aplikasi Path, orang-orang yang pengin berinteraksi dengan orang-orang pilihan pun pada milih migrasi ke Path. Karena Path memberikan kenyamanan dan jaminan keamanan privasi. Bebas mau update status apa aja, nggak bakal bocor kepada siapapun yang nggak jadi teman di Path.

Sebagian orang lagi, kembali ke facebook. Mungkin mereka bosan dengan update status yang dibatasi karakternya, sehingga mereka kembali mencari "lahan" berekspresi yang lebih luas.

Tapi efek yang menyebalkan dari penggunaan social media lain itu adalah, orang-orang suka nge-link status dari socmed lain ke twitter. Jadinya, TL twitter mereka isinya cuma link Ask.fm, path, atau FB. Akhirnya, TL twitter mereka nggak layak dinikmati lagi. Jangan gitu dong.. kasian yang follow atuh. :(

3. Terlalu Serius
Ntah kenapa ya, kayaknya bukan perasaan gue doang. TL twitter akhir-akhir ini semakin "panas" dan flamable. Sedikit aja kesalahan yang dibikin di twitter, orang-orang bakal nge-bully habis-habisan. Kata kasar, makian, ejekan, bakal mengalir deras di tab mention.

Selain kesalahan, akhir-akhir ini nyoba becanda di twitter pun adaaaaa aja yang protes. Ntah dihubungin sama etika lah, feminisme lah, moral, HAM, Partai, Agama lah. Sehingga orang-orang pun jadi enggan untuk bercanda, padahal niatnya hanya untuk menghibur orang yang sedang butuh sedikit tawa.

Sedangkan zaman dulu, twitter itu semacam ladang komedi. Orang mau saling ejek juga nggak masalah, yang penting masing-masing paham, niatnya hanya untuk saling menghibur. What happens on twitter, stays on twitter. Nggak perlu dibawa ke dunia nyata. Apalagi sampe duel di Senayan.

Nggak heran juga sih kalo para "preman keyboard" ini terlihat sangat agresif di twitter. Soalnya internet itu ngasih panggung buat siapapun yang pengin keliatan berbeda dibanding kepribadian aslinya di dunia nyata. Kecoa di dunia nyata, bisa jadi singa di dunia maya. Padahal mah, mau sesangar apapun, atau mau keliatan sepintar apapun di internet, siapa yang bakal peduli kalo dia nggak ngelakuin apa-apa di dunia nyata?

Orang-orang yang terlalu serius gini, daripada sibuk jadi polisi moral, mending nggak usah follow orang yang nggak disukai tweetnya lah. Ngapain ngefollow tapi protes mulu sih? Nggak perlu ribet. Kecilin masalah besar, kucilin masalah nggak penting. Perbaiki dunia, dari lingkungan terdekat dulu. Diri sendiri. Percuma nyetir kelakuan orang, tapi kelakuan sendiri masih banyak beda dari pengakuannya.

Follow-lah akun-akun yang sesuai minat. Kalo hobinya debat, jangan follow akun komedi. Karena ujung-ujungnya, twit komedi bakal dihubungin sama logika. Ya nggak masuk lah. Kalo hobi debat, follow akun-akun politik ajah. Biar terlampiaskan hobi debatnya. Orang-orang yang "salah follow" gini, biasanya kalo bawel langsung gue block. Demi menjaga mood dan suasana TL agar tetep adem.

4. Konten dicolongin mulu


Ini yang bikin gue lumayan males ngetwit. Setiap kali bikin twit yang "lumayan", endingnya twit itu akan ditulis ulang dan dijadiin semacam foto meme, terus menyebar ke Instagram tanpa dicantumin info bahwa itu sumbernya adalah twit gue.

Kan males juga, gue yang mikir, orang lain yang cuma niru isinya yang dapet pujian. Mending kalo cuma pujian, akun-akun itu dapet duit banyak dari iklan, tapi kontennya hasil pemikiran orang lain. Kan biadab. Nyeseknya tuh kayak abis belajar semaleman, pas ujian ada temen nyontek jawaban kita, terus endingnya dia yang dapet nilai lebih tinggi.

Mungkin sebagian orang nggak paham bahwa hasil pemikiran orang lain itu harus dihargai. Tapi ya sudahlah, gue udah capek ngomongin hal ini. Berkali-kali konten gue diembatin sama akun IG yang followersnya jutaan tanpa ada yang tau kalo itu hasil pemikiran gue. Nyeseknya sih kalo gue twit ulang, followers dia malah nuduh gue yang copas.

Kemarin-kemarin sempat malas untuk membagikan hasil pikiran di TL karena kasus semacam ini. Tapi, akhirnya gue sadar.. Kalo konten gue dicolong, artinya konten gue bagus. Mereka bisa nyolongin konten gue, tapi mereka nggak bisa nyolong kreativitas gue. Biarin aja mereka sekarang menikmati popularitas dan kemenangan palsunya. Kelak alam yang bakal nyeleksi siapa yang layak bertahan karena kreativitasnya, bukan karena copasannya.

5. Alay Berkurang
Kadang bete sih kalo dapet mention "4p4 k4b4r b4ng?"

Tulisan yang bisa bikin mata mendadak encok gitu dulu sering nongol di TL. Biasanya mereka adalah kaum alay yang hijrah dari facebook ke twitter. Nah, kaum ini adalah kaum paling berisik di twitter. Pokoknya, kalo ada mereka, TL bakal jadi rame dan seru.

Akhir-akhir ini, gue kangen sama kaum ini. Kaum Alay, kaum yang dianggap norak, kaum yang dianggap kampungan. Tapi justru, sama mereka gue belajar bahwa hidup nggak boleh dibawa terlalu serius. Dari mereka gue jadi nyadar, bahwa hidup kadang harus ada santainya, apalagi cuma sekedar di dunia maya. Di dunia nyata mah, boleh serius. Twitter? Buat main-main aja.

Tapi bener juga sih. Sekarang TL isinya orang-orang serius, mau keliatan idealis, mau keliatan sangar, mau keliatan pintar. Ternyata orang-orang kayak gini kalo terlalu banyak malah lebih memuakkan dibanding kaum alay dalam jumlah banyak. Alay itu hidupnya santai mulu, ngetwit nggak ada yang serius dan bikin mikir. Contohnya, mana ada alay yang nulis,

"Infl451 Rup14h t3rh4d4p d0ll4r uD4h t3rl4lu p4r4h. Sud4h w4ktuny4 k1t4 b3r93r4k m3nuntut p3m3r1nt4h!"

Nggak cocok. So, from the deepest side of my heart, I'd like to say, "Alayers.. I miss you sooo bad!" :(

Nah, itu kira-kira 5 hal yang bikin twitter jadi nggak seru. Yang gue perhatiin sih, dulu twitter itu semacam tempat buat nyari hiburan setiap harinya. Tapi sekarang, twitter jadi berasa kayak tempat melampiaskan amarah atas masalah yang dialami di dunia nyata. Tapi bagaimanapun juga, Twitter masih jadi tempat tercepat untuk mencari info. Misal ada bencana di mana, info di twitter bakal lebih dulu nyebar dibandingkan di social media lainnya. So, sekarang banyak orang yang online twitter cuma buat baca-baca info doang, bukan untuk nyari jodoh atau nyari istri kelima. Yang curhat galau di twitter juga berkurang karena mereka tau, bakal ada orang sok serius yang ngejudge mereka sebagai manusia yang lemah.

Semoga, twitter juga nggak berenti berinovasi. Fitur-fitur baru adalah kunci agar orang nggak bosan dan kabur ke platform lain. Facebook sudah 1 dekade berdiri dan nggak ditinggalin juga karena mereka konsisten update fitur setiap 2 minggu. Gue sih, masih suka main twitter, setidaknya di situ gue bisa berbagi apa aja info berguna kepada orang yang gue kenal, maupun orang asing. Twitter sudah membuktikan bahwa platform ini adalah tempat yang efektif untuk membangun komunitas berdasarkan minat yang sama. Banyak banget komunitas yang udah terbentuk berkat twitter, seperti @fiksimini @standupindo @malampuisi @nebengers, dll. Lihat kan? Hasilnya bakal indah bila orang-orang yang tepat, mampu menempatkan diri di tempat yang tepat juga. :)

Oiyah.. Hasil riset gue, masih bisa kok buat balikin twitter agar suasananya kayak zaman dulu. Caranya simpel, jangan ragu buat mencet tombol block kalo dimention akun-akun Bot atau akun-akun tukang marah-marah. Karena kedamaian Timeline itu hak setiap insan. Twitter ngasih fitur block itu pasti ada gunanya, dan inilah gunanya. Makin banyak orang rese/bot itu diblok, mereka bakal capek sendiri karena udah nggak ada yang ngerespon mereka. Kelar urusan. Sekalian kalo ngeblok Bot, klik juga report as spam. Itu ngebantu twitter buat "bersihin" akun-akun gak jelas dari twitter.

Kalo mau TL kamu rame dan seru lagi, jangan ragu buat follow orang-orang baru yang kamu temuin di TL. Ntah pas main Hashtag, atau pas liat retweetan orang. Jangan ragu buat berteman sama orang yang asik, dan ninggalin orang-orang yang sirik. Satu lagi, gue inget tweet Aan Mansyur yang cocok buat kita yang pengin ngetwit dengan tenang, "Tweet to express, not to impress".

UPDATE: abis gue sebar tulisan ini, terus gue iseng ngajakin temen-temen main hashtag #TwitterZamanDulu, responnya langsung rame dan jadi TTWW!


Ternyata banyak yang kangen cara main twitter zaman dulu yah! Yuk balikin lagi keseruannya! :D

Segitu aja dulu yah yang bisa gue tulis. Maaf kalo berantakan, ini nulisnya spontan banget mumpung lagi ada mood dan ide. So guys, apa curhatan kalian mengenai twitter hari gini? Tulis di kolom komentar dong. :)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Cara Membuat Jus Buah Naga Segar Simple

Cara Membuat Jus Buah Naga Segar Simple merupakan tutorial bagaimana membuat buah naga menjadi segar. Alternatif untuk anda yang bosan denga...